Sebagian Warga Aceh Nilai Imunisasi Haram




Sebagian masyarakat Aceh ternyata masih memandang hukum imunisasi adalah haram. Mereka menilai vaksin yang menggunakan enzym tripsin dari hewan babi tersebut tak seharusnya dikonsumsi Muslim.

Wakil Bupati Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, Rahmad Fitri HD menyampaikan, Aceh Barat serius melaksanakan penerapan syariat Islam secara sempurna (kaffah). Sebagian masyarakatnya menilai imunisasi pada anak adalah haram sementara ada sebagian lain menilai halal, meskipun sudah ada fatwa MUI terkait imunisasi jauh sebelum itu.

"Justru karena itu diadakan seperti ini, mungkin dapat dilihat lagi vaksin itu dari unsur apa saja, kemudian dari Majelis Permusyawaratan Umat (MPU) akan menelaah dan meneliti. Rekomendasi itu menjelaskan untuk semua dan saya juga berpegang pada itu," katanya, di Meulaboh, akhir pekan lalu dilansir Antara.

Pernyataan itu disampaikan usai membuka seminar Pro-Kontra Halal Haram Imunisasi bersama Ikatan Dokter dan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Cabang Aceh yang turut diisi pemateri dari penyuluh Agama dan MPU daerah setempat.Ketua IDAI Cabang Aceh dr Herlina Dimiati menambahkan, bahwa masyarakat Aceh pada umumnya mengharapkan anaknya sehat namun yang menimbulkan kontra adalah karena vaksin digunakannya enzym tripsin dari hewan babi.

"Dalam proses itu, ia enzimnya dari "babi", tetapi setelah melalui proses panjang persentuhan itu akan hilang sedikit. Enzim itu media untuk membiakkan karena vaksinasi itu dari kuman penyakit yang sudah dilemahkan atau dimatikan, itu yang kita pakai untuk disuntikkan ke anak," jelasnya.

Herlina yang juga spesialis konsultan anak ini mengatakan, banyak sekali masyarakat Aceh terutama berada di kabupaten/kota yang kontra terhadap imunisasi, terutama ada berita imunisasi itu tidak halal karena terbuat dari bahan "babi" ternyata itu tidak benar.

Ia berharap dengan memberi wawasan kepada masyarakat Aceh yang "awam" terhadap pentingnya vaksinasi kepada anak mendapat dukungan para ulama karena pemahaman ini harus ditunjang dengan surah dan ayat quran.Tujuan imunisasi tersebut pertama untuk meenghilangkan penyakit di muka bumi seperti cacar. Kedua mengurangi angka kematian dan ketiga kalaupun anak terkena penyakit komplikasinya akan minimal.

"Apabila ada 10 ibu yang datang bawa anaknya delapan orang itu menolak vaksinasi, jadi boleh dibilang hampir 80 persen masyarakat Aceh menolak dan itu juga dirasakan dokter anak di Aceh Barat," katanya menambahkan.
Share on Google Plus

About Zona Halal

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment